Sila login

ID

Kata laluan

Pendaftaran

Topik bebas - LASKAR SYAHADAH

  • قياسKhalifa

    Wasiaht Rasulullah dalam Sulalatus Salatin

    قياسKhalifa 2010-Nov-16 20:45

    Sulalatus Salatin atau Sejarah Melayu memperihalkan kisah yang menarik mengenai pengislaman raja Samudera Pasai yang dikatakan sebagai kerajaan pertama yang memeluk Islam di Alam Nusantara.

    Riwayatnya di dalam Sulalatus Salatin adalah seperti berikut;

    Sebermula maka tersebutlah pada zaman RSAW, baginda bersabda pada segala sahabat :

    “Pada akhir zaman kelak, ada sebuah negeri di bawah angin, Samudera namanya. Maka apabila kamu mendengar khabarnya isi Samudera itu, maka segeralah kamu pergi ke negeri itu, bawa isi negeri Samudera masuk Islam, kerana dalam negeri itu banyak wali Allah akan jadi, tetapi ada pula seorang fakir di negeri Mu’tabari namanya (Malabar India), ialah kamu bawa beserta kamu”

    Setelah berapa lamanya, kemudian daripada sabda Nabi SAW, maka terdengarlah kepada segala negeri, datang ke Mekah pun kedengaran nama negeri Samudera itu. Syarif di Mekah menyuruhkan sebuah kapal membawa segala perkakasan kerajaan seraya disuruhnya singgah ke negeri Mu’tabari, adapun nama nakhoda kapal itu Syeikh Ismail.

    Maka apabila kapal itu pun belayarlah, ia singgah di negeri Mu’tabari. Adapun raja di dalam negeri itu Sultan Muhammad namanya; maka baginda pun bertanya, “Kapal ini dari mana” ? Maka sahut orang dalam kapal itu, “Adalah kami ini kapal dari Mekah, hendak pergi ke negeri Samudera”

    Adapun Sultan Muhammad itu daripada cucu Saidina Abu Bakar As Siddiq RA. Maka ujar orang kapal itu “Kerana kami pergi dengan sabda Nabi SAW”

    Setelah didengar oleh Sultan Muhammad sabda RSAW itu, maka dirajakannya anaknya yang tua di negei Mutabari akan ganti kerajaannya, maka baginda dengan anakanda baginda yang muda memakai pakaian fakir, meninggalkan kerajaan turun dari istana lalu naik kapal itu, katanya ” Kamu bawalah hamba ke negeri Samudera”. Maka pada hati orang seisi kapal itu, bahawa “ini mudah-mudahan fakir seperti sabda RSAW itu”. Maka fakir itupun dibawanya naik kapal lalu belayar.

    Maka kapal itupun belayarlah ke Samudera. Maka fakir itupun naik ke darat, maka ia bertemu dengan Merah Silu berkarang dipantai. Maka fakir itupun bertanya katanya, “Apa negeri ini?” Maka sahut Merah Silu, “Adapun nama negeri ini Samudera”. Maka kata fakir itu, “Siapa nama pengetuanya dalam negeri ini?” Sahut Merah Silu, “Hambalah pengetua sekalian mereka itu “. Maka oleh fakir itu diislamkannya dan diajari kalimah Syahadah. Setelah Merah Silu Islam maka Merah Silupun kembali ke rumahnya.

    Shahadan pada malam itu Merah Silu pun tidur, maka ia bermimpi dirinya berpandangan dgn RSAW. Maka sabda RSAW kepada Merah Silu, “ngangakan mulutmu”. Maka oleh Merah Silu dingangakan mulutnya, diludahi oleh RSAW mulut Merah Silu. Maka Merah Silu pun terjaga dari tidurnya. Diciumnya bau tubuhnya seperti narawastu. Telah siang hari maka fakirpun naik ke darat membawa Quran disuruhnya baca pada Merah Silu. Maka oleh Merah Silu dibacanya Quran itu, maka kata fakir kepada nakhoda kapal; “Inilah negeri Samudera seperti sabda RSAW itu”.

    Maka oleh Syeikh Ismail segala perkakasan kerajaan yang dibawanya itu semua diturunkannya dari dalam kapal itu. Maka Merah Silu dirajakannya dinamai Sultan Malikus Saleh. Maka Syeikh Ismailpun belayarlah kembali ke Mekah, dan fakir itu (cucu kepada Saidina Abu Bakar As Sidiq) itu tinggallah dinegeri Samudera akan menetapi Islam isi negeri Samudera itu.

    Catatan :

    Sultan Malikus Saleh menjadi Raja kesultanan Pasai yang pertama dan raja terawal menganut Islam di Alam Melayu. Makam baginda tercatat tarikh kemangkatannya dalam tahun 676 Hijrah (1297 Masihi).

    Salalatus Salatin dikarang oleh Tun Seri Lanang yang merupakan keturunan dari bendahara Tun Perak. Beliau mangkat di Samalanga Acheh dan dikenali sebagai Dato Bendahara ke Acheh

  • قياسKhalifa
    #1
    قياسKhalifa 2010-Nov-16 20:46
    Oleh itu Wahai Umat Islam Wahai Ahlul Bait Raja-Raja Melayu Wahai Bani Jawi jangan kamu bimbang dan risau ????.. teruskanlah perjuangan kamu meninggikan Syiar Islam ???. Jangan takut dan ragu-ragu ?.. selagi kamu memikul Agama Islam dan Risalah ILAHI pasti dan pasti bantuan dari ALLAH S.W.T pasti akan bersama mu?

    Keluarlah lah kamu ke hujung-hujung dunia ??? sebarkan AGAMA ISLAM teruskan lah perjuangan mu ini jangan lah kamu takut dan ragu-ragu ??.. kelak kamu akan lihat di bumi ini manusia dan seluruh dunia akan berbondong-bondong datang dan memeluk Islam beramai-ramai ?.

    ALLAH HU AKBAR ALLAH HU AKBAR ALLAH HU AKBAR

    WA LILLAH LIL HAM
    Saya ingin mengajak sesiapa yang berminat atau mempunyai pengetahuan untuk membincangkan satu wasiat yang dikatakan sebuah hadis Rasulullah SAW. Setakat diketahui, ia tidak wujud dalam mana-mana kitab hadis sahih yang disepakati, malah mana-mana kitab rasmi agama Islam. Tetapi ia wujud dalam dua kitab Melayu yang dianggap sebagai dua sumber utama pensejarahan Melayu lama iaitu Hikayat Raja-raja Pasai dan Sulatus Salatin atau Sejarah Melayu karangan Tun Sri Lanang.
    Cuba baca kata-kata Nabi ini:

    "Sepeninggal aku telah wafat kelak akan muncul sebuah negeri di bawah angin, Samudera namanya.
    "Apabila terdengar kamu nama negeri itu, maka suruhlah sebuah bahtera untuk membawa perkakas dan alat kerajaan ke negeri itu,
    serta kamu Islamkan sekalian isi negeri itu, serta ajar mereka mengucap dua kalimah syahadat.
    Kerana dalam negeri itu kelak banyak orang yang akan jadi wali Allah.
    "Tetapi semasa kamu hendak pergi ke negeri itu, hendaklah kamu singgah mengambil seorang fakir di negeri Mengiri, bawalah fakir itu bersama-sama

    Kitab Sulalatus Salatin menyebut Mengiri sebagai negeri Muktabar. Apapun, fakir yang dimaksudkan adalah orang yang sama, Fakir Muhammad, seorang Sultan berketurunan Saidina Abu Bakar as-Siddiq yang turun takhta untuk mengikuti rombongan menjalankan wasiat Nabi tersebut ke Samudera (dalam Aceh sekarang).
    Untuk makluman, nakhoda kapal rombongan ini ialah Sultanul Arifin Sheikh Ismail yang dimakamkan di Pulau Besar, Melaka.
    Dalam mission ini, baginda telah berjumpa dengan pengasas keSultanan Samudera iaitu Sultan Malikus Salih.
    Kenapa wasiat ini menyebut dari negeri itu akan muncul banyak wali? Apakah ada rahsia berkaitan peristiwa akhir zaman (kebangkitan Islam dari Timur) di sebalik semua ini?
    Diharap ada yang sudi menyambut perbincangan ini. Wassalam
  • iskandarzul
    #2
    iskandarzul 2012-Oct-08 02:15
    Assalamualaikum...
    Menarik kisah ni...akhir zaman mmg akan muncul ramai wali Allah untuk menentang wali syaitan...pengikut pemuda bani tamim n imam mahadi ramai di kalangan mereka adalah wali Allah...msti la ada kaitan dengan kebangkitan islam dari Timur...setakat itu dulu...wassalam..
  • syanasfirul
    #3
    syanasfirul 2012-Nov-29 00:26
    maaf kalo mncelah, tp bole x sertakn riwayat dri mana2 yg x trputus sanadnya..krn hal ini suatu isu yg BESAR..skdr mngutarakn pndpt sy,pada sy mcm ad yg x betul je?? sej bole dmanipulasi sbb tu dlm khutbah trakhir bginda suruh umatnya spy brpegang teguh hnya pda hadis dan al quran shj..sy hnya mnusia biasa maaf jika trsalah
  • Ekgh
    #4
    Ekgh 2014-Jun-22 09:22
    Tk de ka ulama hakikat d Malaysia , byk syariat . Yg kurang pengetahuan tentang alam ghaib , mcm mana nak hurai . Sayap sebelah Tk de ... Bayangkan
  • oneforce
    #5
    oneforce 2015-Aug-16 23:07
    salam, baru kembali daripada pulau besar
Anda bukan ahli dalam kumpulan ini, perbincangan tidak dibenarkan. Sertai sekarang.